Türk Yetişkin Hikayeler Forumu

Geri Git   Türk Yetişkin Hikayeler Forumu Adult Hikayelerimiz Bdsm Sex Hikayeleri

Cevapla
 
LinkBack Seçenekler Arama Stil
DurumOffline
No Avatar
Uyarı:
Profil detaylarını görmek için üye girişi yapmalısınız

Üyeliğiniz bulunmuyorsa Kayıt ol linkine tıklayarak kayıt olabilirsiniz.

Seks Bersama Ibu Kandung

 
Post #1


Seks Bersama Ibu KandungAgak melengas tubuhnya dengan peluh hasil persetubuhan di ruang tamu. Sofa rotan yang sebelum ini hanya menyaksikan tubuhnya disetubuhi tanpa seurat benang oleh bekas kekasih lamanya kembali bergegar dengan mukadimah hubungan luar tabi'e bersama anaknya, Nizan.Teh masuk ke bilik meninggalkan Nizan yang kepenatan setelah puas menabur benih mengisi lubang duburnya. Satu demi satu pakaiannya dilucutkan ke lantai dan Teh bertelanjang bulat memilih pakaian dari almari pakaiannya. Rasa licin di belahan punggungnya membuatkan Teh mencolet sedikit jarinya di situ dan terasa di hujung jarinya air mani Nizan mengalir lesu keluar dari simpulan duburnya."Boleh tahan juga banyaknya air mani anak aku ni.." fikir Teh di dalam hati.Sehelai kain batik dicapai bersama sehelai baju kemeja yang agak longgar namun kelihatan agak pendek. Setelah dipakai, dapat Teh lihat kemeja itu agak singkat dan memperlihatkan seluruh punggungnya yang sendat dengan kain batik itu.Teh pun keluar dari bilik dan menuju ke ruang tamu untuk bersama-sama Nizan menonton rancangan tv. Sambil menonton tv mereka berbual mesra bersama sambil usik mengusik di iringi gelak ketawa. Bagaikan tiada wujudnya ikatan antara ibu dan anak antara mereka. Mungkin ianya berlaku lantaran hidup mereka yang lama terpisah, lebih-lebih lagi mereka dipertemukan kembali setelah Nizan meningkat dewasa.Teh pun ke dapur untuk mempersiapkan makan tengahari sementara Nizan melihat dengan khusyuk lenggok punggung ibunya yang baru di liwatnya kira-kira sejam sebelum itu. Empuk sungguh punggung Teh dan sama sekali berbeza nikmatnya dengan persetubuhan secara biasa. Fikiran Nizan pun lantas teringat kembali saat-saat simpulan dubur ibunya dijolok batang kekarnya hingga dia akhirnya puas melepaskan seluruh benihnya mengisi saluran najis ibunya itu. Sesungguhnya Nizan akui bahawa ibunya memang tiada tandingnya di dunia ini. Cukup sempurna dari segala-galanya. Baik dari kecantikannya, keseksian tubuh gebunya dan ciri-ciri tubuhnya yang jelas menjadi impian setiap lelaki untuk memiliki wanita sepertinya. Ditambah lagi dengan nafsu ibunya yang sentiasa menerima kehendak batin dirinya tidak kira bila dan dimana sahaja yang dihajati, seperti yang dijanjikan oleh Teh.Keras kemaluan Nizan mengenang akan ibunya,Teh. Terus dia menutup tv dan turun ke dapur. Kelihatan Teh sedang memotong sayur di meja kabinet sinki. Punggungnya yang jelas terpamer sendat di dalam kain batik yang ketat itu sungguh menyelerakan sekali. Punggung lebar yang tonggek itu membuatkan Nizan begitu teringin sekali untuk meliwatnya sekali lagi. Nafsunya meronta-ronta ingin puas menyula simpulan dubur punggung tonggek yang lebar itu.Terus sahaja Nizan buka seluarnya dan dia pun melancap di belakang Teh sambil melihat punggung ibunya yang kelihatan sungguh seksi dibaluti kain batik nan lusuh itu. Semakin dilancap semakin tidak keruan gelora batinnya dan ini membuatkan Nizan terus merapatkan batangnya menyentuh punggung Teh bagi merasakan sendiri keempukan punggung berlemak ibunya itu."Ehh... Zan ibu nak masak ni..." kata Teh sebaik menoleh dan melihat Nizan sudah pun tidak berseluar menghunuskan tongkat mudanya menyentuh punggungnya.Tanpa berkata apa-apa, Nizan terus menyelak kain batik ibunya ke atas dan menolak bahu ibunya hingga ibunya terdorong menonggeng di sinki dapur. Dengan tidak membuang masa, Nizan terus menjunamkan batangnya menuju ke lorong pembuangan najis ibunya yang digilai itu. Dibantu oleh air maninya yang masih belum kering di lubang dubur ibunya, Nizan dengan mudah menyumbat kembali seluruh batang kerasnya memasuki punggung ibunya. Melentik tubuh Teh disaat batang Nizan menerobos masuk ke dalam punggungnya. Teh tersenyum kerana telahannya bahawa Nizan bakal meliwatnya lagi nyata menjadi kenyataan. Lantas Teh terus menonggekkan punggungnya agar persetubuhan itu menjadi lebih hangat.Nizan semakin ghairah sebaik melihat Teh menonggengkan punggungnya. Batangnya semakin galak keras menjolok dubur ibu kandungnya itu. Kekerasan otot batang yang tegar itu Teh rasakan sungguh mampat mengisi segenap ruang duburnya. Malah dia sendiri semakin berahi apabila merasakan henjutan batang Nizan keluar masuk lubang duburnya."Ohhh... sedapnya menyontot bontot ibu...." rengek Nizan sambil tidak henti menghenyak lubang punggung ibunya."Teruskan sayang.... ohh... Ohhh..." rengek Teh pula tatkala punggungnya sedang meriah diliwat zakar kekar anaknya.Gegaran punggung lebar Teh membuatkan Nizan cukup terangsang dan menambahkan lagi semangat Nizan untuk terus menjadikan Teh sebagai tempat untuk melampiaskan nafsu syahwatnya. Nizan berasa sungguh bertuah kerana memiliki seorang wanita yang muncul di dalam hidupnya sebagai seorang ibu. Meskipun selama berpuluh tahun dia tidak kenal dan tidak pernah melihat wajah ibu kandungnya sendiri, namun setelah semuanya berada di depan mata, segalanya serta merta berubah dengan sekelip mata.Memang Teh bukan yang pertama hadir dalam arena cinta Nizan, namun bagi Nizan, Teh adalah yang terbaik dan terhebat yang pernah ditemuinya. Sepanjang hidup Nizan, dia hanya pernah menjalinkan hubungan cinta dengan 3 orang dan hanya 2 orang darinya sahaja yang sudi untuk berkongsi syurga dunia bersamanya. Paling di gilai pada waktu dahulu adalah wanita yang bekerja di kantin asramanya. Isteri orang yang belum ada anak. Sejak menjalinkan hubungan dengan Nizan, wanita tersebut setiap tahun buncit membuntingi janin hasil senyawaan benihnya bersama Nizan. Walau bagaimanapun, Teh adalah yang paling hebat menggoda nafsu mudanya dan Nizan akui, dia sanggup menggadaikan nyawanya demi Teh jika beginilah kenikmatan yang bakal dinikmati untuk hari-hari yang mendatang."Ohh.. pancut dalam nakkk... " rengek Teh sebaik dia merasa akan tanda-tanda kemuncak syahwat anaknya itu bakal tiba.Memang benar seperti yang Teh sangkakan. Nizan semakin goyah di dalam hayunan nafsunya. Keghairahannya semakin diluar kawalan lantaran keberahiannya yang semakin memuncak menikmati keindahan lentikan punggung tonggek Teh. Ditambah lagi dengan keseksian lenggok suaranya yang meminta agar melepaskan benih di dalam tubuhnya. Nizan benar-benar berada puncak nikmatnya."Ibu!! Ohhh!!! Ibuuu!!! " erangan Nizan semakin keras, seiring kerasnya hayunan batang mudanya menjolok dubur Teh."OOoooohhh Zannnnn... Sedapnya!!!" rengek Teh yang juga semakin terangsang dengan kekerasan batang anaknya yang semakin luar biasa menghenyak lubang di punggungnya."Oooohhh... Ibu... Ohh.. sedapnyaaa.. panccc....cuttt.... dalam bontttottt ibuuuu..." rengek Nizan bersama henjutan padu yang terakhir, yang juga memancarkan ribuan sperma-sperma pencari ovum untuk disenyawakan."Ohhh.. Zannnnn... Ohhh.... Banyaknyaaa... airrr.... Ohhhh..." rengek Teh sebaik merasakan tongkat keras anaknya berdenyut-denyut di dalam lubang punggungnya, melepaskan bertalu-talu tembakan peluru benih di lorong najisnya.Berurat dahi Nizan memerah air maninya menggisi punggung Teh. Simpulan dubur Teh mengemut-ngemut kuat zakar Nizan seakan meminta agar nizan terus memenuhkan segenap rongga di dalam punggung lebarnya yang empuk berlemak.Akhirnya kedua-dua anak beranak itu pun reda di dalam nafas mereka yang memburu. Nizan memeluk belakang tubuh Teh dan membiarkan batangnya terendam lama di dalam dubur Teh."Syg... sudikah syg jadi isteri abang...." secara tiba-tiba Nizan menyuarakan ayat yang tidak sepatutnya diluahkan oleh seorang anak kepada ibunya.Teh tergamam mendengar luahan kata Nizan. Masih dapat dia merasakan zakar anaknya berdenyut-denyut lemah di saluran najisnya. Pelukan Nizan semakin erat dirasakan. Kehangatan tubuh Nizan juga turut membuatkan Teh cair dalam suasana memberahikan itu.Teh sedar, tiada siapa lagi di dalam hidupnya ketika itu melainkan Nizan seorang. Hendak diharapkan anak perempuannya, baliknya setahun sekali. Malah Teh akui perasaannya kepada Nizan semakin sukar untuk dihakis. Terutamanya perasaan ingin dibelai, dimanja, bergurau senda, berkongsi suka dan duka hinggalah kepada berkongsi nikmat persetubuhan. Teh tidak dapat berbohong kepada dirinya sendiri bahawa sememangnya dia sedang hangat dilambung gelombang cinta kepada anaknya."Ayg sudi bang..... "kata Teh seraya menoleh dan menerima kucupan hangat dari bibir Nizan.Terasa zakar Nizan seakan sukar untuk kembali lembik. Kelihatannya seakan persetubuhan penuh rasa cinta yang akhirnya terluah bakal berlaku nanti. Nafas masing-masing kembali berombak. Zakar Nizan yang masih terendam di lubang dubur ibunya semakin keras terangsang. Teh tahu, pasti cara yang paling baik untuk mengikat hati Nizan ketika itu adalah membiarkan tongkat sakti anaknya itu terus berendam di dalam punggungnya sehingga berlaku sekali lagi cetusan nikmat asmara.Namun kehangatan asmara mereka terbantut sebaik kedengaran bunyi motorsikal masuk ke halaman rumah diiringi oleh laungan orang memberi salam."Sayang... itu suara haji Hassan tu... Sayang tunggu kejap ye..." kata Teh seraya menolak tubuh Nizan hingga tercabut zakarnya dari lubang dubur ibunya."Hii.... banyaknya air...." kata Teh sambil meraba punggungnya sewaktu berjalan keluar dari dapur menuju ke halaman rumah. Sempat dia melemparkan senyuman kepada Nizan yang terpesona melihat lenggokan punggungnya yang berbekas basah di punggung."Hah Teh... ada pun kau.." kata haji Hassan tanpa mematikan motorsikalnya."Camnilah haji... " kata Teh."Cpreettt....." terkejut Teh sebaik mendengar bunyi yang terhasil dari lubang duburnya yang sedang mengalirkan air mani Nizan di dalam kain batiknya."Hah kenapa Teh? Camne?" tanya haji Hassan.Jelaslah haji Hassan tidak mendengar bunyi lucah yang terbit dari punggung Teh lantaran bunyi enjin motorsikalnya lebih memenuhi suasana telinga haji Hassan. Lega Teh sebaik dia sedar akan perkara itu."Camni haji. Lepas ni haji tak payahlah susah-susah nak carikan jodoh untuk saya. Saya dah ada Nizan." luahan hati Teh kepada haji Hassan."Cpreettt... preett..." sekali lagi bunyi semprit terbit dari kemutan dubur Teh yang sedang mengalirkan perlahan air mani Nizan keluar dari duburnya."Antara anak dengan suami ni berbeza Teh." kata haji Hassan."Saya tak harapkan nafsu haji. Cukup sebagai teman saja. Lagi pun apa lagi tanggung jawab seorang anak lelaki kepada ibunya haji." jelas Teh sambil ketika itu dapat dia merasakan air mani Nizan perlahan-lahan mengalir turun di pehanya."Takpelah Teh. Aku memang dah agak memang itu keputusan kau. Kau tu dah macam adik kandung aku dah Teh. Baik untuk kau baiklah untuk aku. Oklah, nanti aku sampaikan pesan kat yang empunya badan sana pulak. Oh ya, akak kau tu kirim salam. Eh Nizan tak kerja hari ni?" tanya haji Hassan sebaik terpandang kelibat Nizan di sisi Teh."Tak haji.. hari ni cuti.." kata Nizan sambil datang berjabat tangan dengan haji Hassan." Nizan kau jaga mak kau ni baik-baik. Bila kau dah ada ni kita orang ni lega sikit, sekurang-kurangnya ada jugaklah orang yang nak jaga mak kau ni. Oklah.. aku pergi dulu Teh, Nizan. Assalamualaikum!" kata haji Hassan sambil menunggang motornya keluar ke jalan besar.Nizan dan Teh saling berpandangan. Mereka tersenyum sesama sendiri. Mata mereka saling berpandangan penuh perasaan."Sayang.... air Zan dah sampai ke tanah..." kata Nizan sambil tersenyum."Eh.. banyaknya...." kata Teh pula sambil menunduk menyelak sedikit kain batiknya untuk memastikan kebenaran kata anaknya itu.Kelihatan air mani yang semakin cair meleleh perlahan dari dalam kain batiknya menuju ke selipar jepun di tapak kakinya dan seterusnya mencecah tanah."Jom bu... ibu tak payah masak hari ni.... Petang nanti kita makan kat luar sebagai kenduri majlis perkahwinan kita..." ajak Nizan sambil memaut pinggang Teh menuju masuk ke dalam rumah.Teh berhenti berjalan. Dipandangnya mata Nizan dalam dengan wajahnya yang seakan merajuk."Kenapa bu?" tanya Nizan sambil tersenyum memandang Teh."Zan ni.. sekejap ibu... sekejap sayang.... mana satu ni?" Teh mula menunjukkan kemanjaannya dengan merajuk kepada Nizan."Bukankah dua-dua tu sama je.... Ibulah Teh dan Teh lah isteri Zan..." terang Nizan ringkas.Kemudian Teh kembali tersenyum dan mendapatkan Nizan lalu berjalan bersama-sama masuk ke dalam rumah. Pintu dapur dikunci rapat. Kedua-duanya kemudian menuju masuk ke kamar peraduan. Pintu bilik ditutup rapat. Serapatnya hati dua insan itu yang sedang hanyut di dalam cinta terlarang. Cinta yang terbit dari nafsu syahwat. Berbekalkan godaan yang mengghairahkan serta gelora nafsu yang sekian lama kegersangan. Cinta yang berputik hasil pertemuan kembali dua insan yang tidak pernah bersua muka, apatah lagi bertanya khabar sejak 23 tahun yang dulu.Perlahan kedengaran suara seorang wanita sedang mengerang enak di buai nafsu. Bersama kekasihnya yang juga suami barunya. Lelaki yang dahulu pernah dibuang lantaran desakan kehidupan, kini menjadi peneman hidupnya selama mana dia masih bernyawa. Cinta yang berputik itu terus membara bersama gelora yang tidak kunjung padam selama-lamanya.
30 Temmuz 2020, at 00:57
Alıntı
Cevapla

Bookmarks

Seçenekler Arama
Stil

Yetkileriniz
Konu Acma Yetkiniz Yok
Cevap Yazma Yetkiniz Yok
Eklenti Yükleme Yetkiniz Yok
Mesajınızı Değiştirme Yetkiniz Yok

BB kodu Açık
Smileler Açık
[IMG] Kodları Açık
HTML-Kodu Kapalı
Trackbacks are Kapalı
Pingbacks are Açık
Refbacks are Açık


Powered by vBulletin Solutions, Inc. Tüm hakları saklıdır.
canlı bahis siteleri bahis siteleri casino siteleri kaçak iddaa kaçak bahis canlı bahis escort konya escort mardin escort uşak escort van escort tekirdağ escort samsun escort sakarya escort niğde escort kütahya escort tunceli